"SELAMAT DATANG DI SMP NEGERI 1 WONOGIRI *** DAFTAR ULANG CALON PESERTA DIDIK KELAS VII TANGGAL 7 - 8 JULI 2017 *** "
Login Member
Username:
Password :
Agenda
22 October 2017
M
S
S
R
K
J
S
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

SMP NEGERI SATU TEMPO DULU HINGGA SEKARANG


Pada tahun 1922, Suwardi Surjaningrat mendirikan Taman Siswa, yang kemudian menjadi cikal bakal lahirnya sekolah sekolah di seluruh Nusantara. Salah satunya adalah SMP Negeri I Wonogiri.

Sejak pemerintahan Belanda menerapkan politik Etis banyak sekolah mulai didirikan, namun tetap saja jumlah sekolah tidak sebanding dengan jumlah anak usia sekolah. Sekolah-sekolah yang didirikan adalah untuk kepentingan kolonial, baik kepentingan dalam bidang politik, ekonomi maupun administrasi. Jadi sama sekali tidak ditujukan untuk kepentingan rakyat Indonesia.

Ketika belum dibuka sekolah dasar yang disebut HIS, bagi rakyat pada umumnya disediakan sekolah bumi putera yang rendah sekali pelajarannya. Ada sebagian kecil dari rakyat kita, yaitu kaum priyayi, diperkenankan menuntut pelajaran di sekolah dasar Belanda, sehingga mereka dapat melanjutkan pelajaran ke sekolah-sekolah yang lebih tinggi. Akan tetapi sekolah pada saat itu masih tertutup bagi anak rakyat pada umumnya. Banyak orang merasa senang ketika pemerintah membuka Sekolah bumiputra Kelas Satu yang kelak menjadi Holands Inlandse School (HIS), karena mereka mempunyai pengharapan bahwa anak-anaknya akan memperoleh kepandaian yang dapat menjadi tangga untuk mempertinggi derajat penghidupannya. Namun semua tidaklah sesuai dengan keinginan. Karena anak keluaran HIS pada umumnya tidak dapat diterima di sekolah yang lebih tinggi tingkatannya dalan hal ini MULO karena kurang kepandaiannya, teutama mengenai Bahasa Belanda.

Akhirnya pada tahun 1927, sekolah ini menjadi Sekolah Dasar pada masa pemerintahan Belanda yang dikenal dengan nama HIS. Diawali dari pendidikan HIS tujuh tahun pernah bersekolah seorang gadis kecil bernama SITI SUHARTINAH lulusan HIS th. 1939 putra seorang wedhana Kecamatan Wuryantoro Kabupaten Wonogiri, telah berhasil mengangkat nama sekolah ini, Siti Suhartinah pernah menjadi seorang Ibu Negara.

Setelah memasuki tahun 1942 - 1945 dimana pemerintahan mengalami masa transisi dengan adanya pemerintahan Jepang, gedung SMPN 1 Wonogiri tetap berdiri megah dengan status baru sebagai Sekolah Rakyat disempurnakan.

Mulai tahun 1945 sampai 1949 Sekolah Rakyat yang disempurnakan diresmikan menjadi Sekolah Menengah Pertama yang didirikan oleh Pemerintah Mangkunegaran pada saat itu, dan tepatnya pada tanggal 17 Desember 1949 dinyatakan sebagai hari kelahiran SMP Negeri 1 Wonogiri.

Nama SMP mengalami beberapa kali perubahan pernah sebagai SLTP (Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama) SMTP, baru setelah keluar UU Sisdiknas No 20 tahun 2003 SLTP berubah nama menjadi SMP kembali. Dan berdasarkan SK No. 1147.A/C3/SK/2004. SMP Negeri 1 Wonogiri ditetapkan sebagai Sekolah Menengah Pertama Standar Nasional.

SMP N 1 Wonogiri, merupakan saksi bisu dalam sejarah perjuangan bangsa. Sejak berdiri hingga sekarang bangunan-bangunan yang bernilai sejarah tetap dipertahankan. Karena mengingat bangunan tersebut merupakan cagar budaya dan menjadi bangunan yang dilindungi (suaka). Bangunan ini juga telah menjadi tempat menimba ilmu tokoh-tokoh Nasional yang mampu memimpin bangsa dan negara. Tokoh-tokoh tersebut antara lain:

1. Ibu Siti Hartinah Soeharto mantan Ibu Negara lulus tahun 1939 HIS Wonogiri

2. Bapak Sudjarwo, mantan Menteri Kehutanan RI, Kabinet Pembangunan IV

3. Bapak IR. Hartarto, Menteri Perindustrian Kabinet Pembangunan V

4. Tokoh-tokoh lain baik ditingkat kabupaten maupun nasional.